Artikel

Materi: Server Side dan Client Side: Mana yang Lebih Baik untuk Pengembangan Aplikasi Web?

    Dibaca 1023 kali Web Development Artikel

Penulis: Naufaldi Ramadhan

Penerbit dan Editor: Nur Amaliyah Abdillah Putri

 

Halo Sahabat Mahasiswa!!

Bagaimana kabarnya nih? Semoga kita semua selalu dalam keadaan sehat dan selalu semangat.

Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas tentang pengembangan aplikasi web. Pasti kalian sudah ngga asing ya mendengar dan membaca terkait pengembangan aplikasi web ini.  

 

Ada dua jenis pemrograman yang biasa digunakan dalam pengembangan web, yaitu pemrograman sisi server (Server-Side)  dan pemrograman sisi klien (Client-Side). Kita harus mempertimbangkan faktor-faktor tertentu saat memilih aplikasi. Nah melalui artikel ini, kita  akan membahas perbedaan antara pemrograman sisi server  dan pemrograman sisi klien serta kelebihan dan kekurangannya. Yuk langsung dibaca sampai habis yaa.

 

Apa itu Server Side Programming?

Server side programming adalah teknik pemrograman dimana logika aplikasi berada di server. Ketika pengguna melakukan permintaan ke server, server akan memproses permintaan tersebut, melakukan tugas yang diperlukan, dan mengirimkan hasilnya kembali ke klien. Contoh dari bahasa pemrograman yang digunakan untuk server side programming adalah PHP, Python, Ruby, dan Java.

 

Kelebihan dari Server Side Programming:

  • Keamanan: Dalam server side programming, kode dan logika aplikasi berada di server, sehingga sulit bagi pengguna yang tidak berwenang untuk mengakses kode atau data sensitif.
  • Performa: Dalam server side programming, server dapat memproses banyak permintaan dari klien secara bersamaan. Hal ini memungkinkan aplikasi untuk menangani beban yang lebih besar dan memberikan performa yang lebih baik.
  • Mudah dikembangkan: Server side programming memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi web yang kompleks dengan mudah, karena logika aplikasi berada di satu tempat.

 

Kelemahan dari Server Side Programming:

  • Ketergantungan pada server: Klien harus mengirim permintaan ke server setiap kali mereka ingin mengakses data atau melakukan tindakan tertentu di aplikasi web. Hal ini dapat menyebabkan keterlambatan dalam mengakses informasi atau memperlambat kinerja aplikasi secara keseluruhan.
  • Kurang fleksibel: Server side programming kurang fleksibel dibandingkan dengan client side programming, karena pengembang harus membuat perubahan di sisi server setiap kali mereka ingin melakukan perubahan pada aplikasi.

 

Apa itu Client Side Programming?

Client side programming adalah teknik pemrograman dimana logika aplikasi berada di sisi klien. Ketika pengguna mengakses aplikasi web, kode program akan diunduh ke browser pengguna dan dijalankan di sisi klien. Contoh dari bahasa pemrograman yang digunakan untuk client side programming adalah JavaScript.

 

Kelebihan dari Client Side Programming:

  • Kecepatan: Dalam client side programming, pengguna dapat mengakses data dengan cepat, karena aplikasi tidak harus mengirim permintaan ke server setiap kali mereka ingin mengakses informasi.
  • Fleksibilitas: Client side programming memungkinkan pengembang untuk membuat perubahan pada aplikasi dengan cepat dan mudah, karena logika aplikasi berada di sisi klien.
  • Interaktif: Dalam client side programming, aplikasi web dapat menjadi lebih interaktif dan responsif, karena kode program dieksekusi di sisi klien.

 

Kelemahan dari Client Side Programming:

  • Keamanan lebih rendah: Kode dapat dilihat dan dimodifikasi oleh pengguna, sehingga lebih rentan terhadap serangan.
  • Ketergantungan pada browser: Fitur dan dukungan browser yang berbeda dapat menyebabkan perbedaan dalam tampilan dan fungsionalitas.

 

Mana yang Lebih Baik untuk Pengembangan Aplikasi Web?

Saat mengembangkan aplikasi web, pilihan antara pemrograman sisi server dan sisi klien bergantung pada kebutuhan dan tujuan aplikasi Anda. Jika Anda memerlukan aplikasi dengan keamanan  lebih tinggi dan waktu muat lebih cepat, pemrograman sisi server mungkin lebih cocok. Namun, jika Anda ingin berfokus pada interaksi pengguna dan tampilan UI, pemrograman sisi klien mungkin merupakan pilihan yang lebih baik. 

 

Namun, dalam praktiknya, mengembangkan aplikasi web seringkali membutuhkan kombinasi dari kedua jenis pemrograman ini. Misalnya, Anda mungkin memerlukan pemrograman sisi server untuk mengelola data dan membuat konten dinamis, sedangkan pemrograman sisi klien digunakan untuk mengelola tampilan dan interaksi pengguna. Oleh karena itu, pertanyaannya bukanlah mana yang lebih baik, tetapi bagaimana  menggabungkan keduanya untuk membuat situs web yang optimal  sesuai  kebutuhan Anda.

 

Demikian pembahasan materi server side dan client side pada pengembangan aplikasi web. Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi teman-teman pembaca. Dan sampai bertemu lagi di artikel selanjutnya!

 

#SALAMPERUBAHAN

#BERSATUDALAMMANFAAT

 

Follow Us

Tags

20182019202020214glAdobe XDAfter Event After Event MnG 2020AFTERGLOWAkademik HimasisaktivasiAktivasialgoritmaalgoritmaalgoritma pemrogramanangketArrayArtikelAutoCADAutoCAD2015autonumberBack End Developerback end languagebahasa pemrogramanbayar kuliahbelajar vbberitaBig-Datablockchainbossbuka bersamabukber himasisCerpenciscocisco packet tracercodeigniterColouringcontainercoronacovid19Criptocurencycsscsscuci tangancurriculum vitaecv yang baikCyber CrimeCyber SecurityCYBER SECURITYdasar algoritmadasar jaringandataData DiridatabaseDatabasedehidrasidockerdownloadDownloadEcommasterEcommerceEntrepreneurevent ExpressJsfakta Figmaflowchartflutterfolder projectFrameworkFront EndFront End DevelopergaikindoGambar 2dGambar 3dGitGitHubhello worldHIMASIS himasishimasis artikelhtmlhtmlINDEXS2021InformasiinspirasiInstalisasi NodeJS installinstallInstalliterationjadwal imsakiyahJakartaJAKARTAjaringanjaringanjaringan komputerJavajavajavascriptJDKJoin MnG 2020JREKAHIM dan WAKAHIMkarakteristikkegiatankerenkinemasterkode otomatisKomunikasi Serverkonfigurasi filekonsep cbdckrs onlinekstkunjungan pabrikleaderLebaranLibrarymachine learningMading HimasismagentamakananmakrabManfaat big dataMateri PembelajaranMedia VirtualBoxMedia VirtualBoxmeet and greetmeet and greet 2018meet and greet 2019Meet and Greet 2020meganthropusmelamar kerjaMethodsmicrosoft access 2010minumanmobil pintarmongoDBmudikmudik amanmvcnavigasi mobil pintarnetbeansngodingOnlinepreneurshiporacleorracleOS Windowsosi layerotomotifPanduan Lengkappaslonpaslon nomer 2pelatihan 2Pelatihan BPHPelatihan UIUXpelatihan1pemilu HIMASISpemimpinpemimpin baikpemrogramanpencarianpendaftaranpengenalan jaringanpengisian angketPeriode 2020 - 2021Periode 2021-2022Periode 2022 - 2023Periode 2023-2024Periode 2024 - 2025perkembanganphpphpPHP VS NodejspklPoliteknikPOLITEKNIK STMI potensi blockchainProsedurproses bisnispseudecodepuasapuasapycharmpythonpytrainramadanramadan 1441hramadhanRansomwarerequestresponseRESTful APIresumeRFIDRoutingrun endpoint expressrun server expressschsearch barSecuritySecurity AttacksejarahselectionSemester Pendekseminarseminar umumseminar2018senisensor mobil pintarsequenceSetup ProjetSistem InformasispectrumSQL vs NoSQLSSLstmistok otomatisstruktur fileStruktur Organisasistudy clubStudy ClubTableTableauTechnopreneurshipteknologiteknologi informasiteknologi informasiterhebatterpilihpaslonnomer2TipsTopologi JaringanTradisi LebarantriggerTriktutorialTutorialtutorialTutorialTwiterTwiter 2020Twiter 2021Twiter 2021Twiter AFTERGLOWTwiter AGENCYtwiter2019uang digitalUbuntuulangtahunultahhimasisVirusvisual basicvisual studiowebWeb DevelopmentWebinarWEBINAR HIMASISWebsitewhich is the best Windows 10windows 7Windows XPwirausahaYourXperienceyoutube